Setelah menempuh perjalanan selama 7 jam dari Jakarta akhirnya saya menjejakkan kaki turun dari pesawat Merpati Nusantara Airlines di Bandara Mopah, Merauke. Masih takjub akhirnya saya bisa sampai juga di sini, karena sejak kecil  biasanya hanya mendengar Merauke dari Ibu dan Bapak Guru kalau Indonesia itu terbentang a  ri Sabang sampai Merauke.

2
Bandara Mopah Merauke

Secara umum tidak ada pemandangan yang menarik di Merauke karena kota ini lebih banyak terdiri dari Rawa dan Hutan. Selain itu karena berada di dekat Laut, Kota Merauke juga mempunyai pantai  yang menjadi tujuan para wisatawan antara lain Pantai Payum dan Pantai Lampu Satu. Lokasinya yang dekat dari pusat kota Merauke membuat pantai-pantai ini mudah untuk di capai dengan menggunakan transportasi umum hanya dengan membayar Rp.5000

IMG_0769                                                                       Pemandangan selama perjalanan menuju Distrik Sota

Selain pantai ada destinasi wajib yang harus di kunjungi jika berada di Merauke yakni Distrik Sota, Distrik yang berada di perbatasan Republik Indonesia dengan Papua Nugini. Setelah menempuh satu jam perjalanan akhirnya tiba di Distrik Sota dan melihat langsung Tugu Kembaran Sabang- Merauke, Tugu ini ada dua dan letaknya ada satu di ujung Barat Indonesia yakni di Sabang dan Satu ada di ujung Timur Indonesia yakni di Merauke, di Distrik Sota ini

IMG_0776                                                                                          Tugu Kembaran Sabang –Merauke

Sekitar 10 Km dari Tugu Kembaran akhirnya kami tiba di Taman Merah Putih, Taman yang menjadi titik akhir dari Republik Indonesia dan di jaga oleh seorang polisi bernama Ipda Ma’ruf yang telah menjaga sejak tahun 2005.  Taman ini di hias dengan nuansa Merah Putih sehingga kental sekali nuansa Nasionalisme begitu kita melihat ke sekeliling taman.

IMG_0803                                                             Foto bersama anak anak yang berada di perbatasan RI-Papua Nugini

Selain itu di Taman ini juga banyak terdapat Musamus, hasil karya alam yang merupakan sarang dari semut atau rayap dan berwarna cokelat setinggi dua meter. Selain di area perbatasan tersebut, Musamus juga banyak dijumpai di beberapa titik di Taman Nasional Wasur dengan ukuran yang beragam, dari mulai beberapa centimeter hingga 3 meter.
Bagi warga Merauke, Musamus memiliki nilai-nilai luhur yang dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. Bangunan ini dianggap sebagai simbol keberhasilan dari sebuah perjuangan yang dilakukan oleh kalangan rakyat kecil.

IMG_0813

IMG_0816                                                                                        Foto dengan latar belakang Musamus

Sampai hari ini, Distrik Sota memang belum menjadi destinasi wisata yang populer. Jumlah wisatawan yang berkunjung pun belum signifikan. Tapi, buat saya pribadi, tempat ini rasanya patut mendapat tempat yang istimewa di hati dan harus dikunjungi walau mungkin, hanya sekali seumur hidup karena dengan berada di sini harus saya akui rasa Nasionalisme di dada saya bergejolak. Dan pada saat itu juga saya langsung berhasrat kalau saya harus mengunjungi Titik 0 Republik Indonesia di Bagian Barat yakni di Sabang agar dapat menjadi manusia Indonesia seutuhnya.

IMG_0780                                                    Buah Merah khas Merauke dan yang di ekstrak ataupun yang sudah di keringkan

Advertisements

About terbang ke bulan

a travel site dedicated for traveler & for GOD to create this beautiful earth

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s